The Power of Alhamdulillah

Sebulan belakangan ini saya mengalami nyeri otot pada panggul sebelah kanan, entah apa sebabnya. Karena otot panggul adalah termasuk persendian yang utama untuk berjalan dan bergerak, maka bisa dibayangkan setiap saya menggerakkan kaki nyeri itu terasa hingga ke lutut dan pinggang, wadaaww….rasanya bisa bikin meringis sambil pegangi boyok kayak nenek-nenek..#sakitnya tuh di bokoongg..hiks.

Karena saya termasuk orang yang gak suka sama dokter, eh maksudnya males ke dokter jadi rasa sakit itu saya biarkan aja. Saya sudah pernah kena plantar fasciitis di tumit kanan. Sewaktu saya bawa ke dokter ahli syaraf hanya diberi obat pemati rasa sakit, jadi begitu kerja obat hilang maka rasa nyerinya timbul lagi. Jadinya saya males kalo ntar kejadiannya sama kayak gitu. Lalu bagaimana akhirnya plantar fasciitis saya bisa sembuh total setelah tersiksa selama berbulan-bulan terpincang-pincang? Melalui sholat tahajjud. Bukannya saya melakukan tahajjud dengan niat menyembuhkan penyakit, tapi tanpa saya sadari hal itu menyembuhkan nyeri di tumit kanan saya, alhamdulillah.

Berbekal pengalaman tersebut, maka saya merasa gak perlu ke dokter. Tetapi ternyata nyerinya gak hilang-hilang, bahkan makin parah. Saya sedikit bertanya dalam hati, eh kok belum sembuh ya? Hehehee…nanyanya sama Tuhan itu. Gak sopan kan. Karena saya merasa telah berlaku gak sopan pada Tuhan, akhirnya pada hari Sabtu kemaren saat sholat tahajjud saya mohon ampun dan berdoa dalam sujud saya (sambil meringis karena bokong nyeri buanget), “Ya Allah, alhamdulillah telah Kau beri rasa sakit ini. Hamba tidak tahu apa tujuan-Mu, namun apa pun itu pastilah Kau memiliki maksud yang baik. Hamba ridho atas rasa nyeri ini”. Begitulah kira-kira doa saya saat itu.

Sabtu pagi saya tetap memaksa diri untuk ikut kelas yoga, meski tetap dengan wajah meringis kesakitan dan mengaduh-aduh. Guru yoga saya sampe tertawa dholim ngeliat saya kesakitan, beehhh. Selesai yoga, saya membeli makanan kucing dan berjalan memasuki toko sambil megangi pinggul kanan, tetap dengan wajah meringis manis #udah dari sononya manis sih yaa hehehe. Om yang jualan ngeliat raut kesakitan saya, dan memberi saya 2 buah salonpas. Sambil nyengir saya terima dan ngucapin terimakasih, si Om ini emang baik orangnya.

Sore hari kegiatan saya lanjutkan dengan ikut kelas zumba. Bentar bentar, kenapa sih saya ngotot ikut olahraga padahal lagi sakit gitu? Alasannya karena gak mau rugi, bayar fitness itu jutaan dan cicilannya aja masih bikin kartu kredit saya jerit-jerit. Yoga juga kalo gak dipake kena sistem hangus. Jadi daripada nyerinya pindah ke dompet, mending saya nekad ikutan dengan gerakan seadanya. Begitu loh sodara-sodara hehehe…

Pada hari Minggu saat lagi jalan-jalan, tiba-tiba saya menyadari bahwa rasa nyeri itu kok sudah hilang? Gak sedikitpun nyeri saat saya menggerakkan kaki saya. Alhamdulillah, ternyata sakitnya mendadak sembuh. Saya tidak berani mengatakan bahwa doa saya langsung diijabah oleh Allah swt karena siapalah saya ini, bukan siapa-siapa. Namun saya yakin bahwa rasa pasrah dan ridho atas pemberian-Nya, yang benar-benar tulus memang harus selalu kita lakukan, disamping usaha-usaha kita untuk keluar dari suatu permasalahan. Dalam hal ini, saya tetap melakukan exercise yang mungkin bisa membuat otot tersebut kembali ke jalan yang benar, eh…hahahaa.

Laa haula wala quwwata ila billah, alhamdulillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s